Goodbye Opa

Berawal dari tahun 2011 saya bertemu dengan satu keluarga besar Tanudjaja. Dua teman dekat saya Rei dan Ibeng merupakan anggota keluarga besar itu.

Saya, Rei, dan Ibeng kerap kali sering bermain kartu bersama dan juga bermain biliard. Dulu, sebelum kami berangkat bermain saya selalu pergi dulu ke rumah Opa dan Oma. Kalau ketemu Opa dan Oma gak pernah berhenti ditawarin makanan, minuman, diajak ngobrol di tanya gimana pekerjaannya dan lain sebagainya.

Sampai suatu saat saya ada di satu titik di suatu pekerjaan dan membuat saya pergi mengadu ke Opa dan Oma. Memang mereka bukan keluarga besar secara kandung  tapi kami dekat.

Suatu saat ketika dia sakit dan masuk rumah sakit,  Rei kabari saya. Rei bilang “Opa nanyain kamu, kalau ada waktu kamu dateng ya tengok Opa ke rumah sakit.”

Tahun lalu saya nengok Opa dan itu hari terakhir saya ketemu semasa beliau masih hidup.

Makasih Opa udah ngajarin saya banyak hal, dikasih tau tentang banyak hal, udah sayang sama saya, udah ngajarin saya maen mahyong, ngerasain open house, ngerasain ulang taun dibulan yang sama.

Mungkin nanti kita ketemu di surga…

Goodbye Opa, pasti kita bakalan ngerinduin Opa…

1234567mahyong

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s