Secangkir Kopi

Pagi ini mataku terasa berat untuk kubuka. Mama udah teriak-teriak di balik pintu dan berkata bahasa alien di rumah kami 🙂 Gimana ga alien? Cuman orang di rumah ini aja yang tau artinya apa :)) . Si mama ngomong “Thya, bangun ini air udah ngegolak??” Ada yang ngerti arti ngegolak apa? Selama teman-teman yang berkunjung ke rumah ga semua tau artinya apa itu? hahaha…

Biasa, kalau pagi hari bawaannya ngulet ga jelas. Apalagi sebenarnya saya belum tidur malam itu. Baru nutup mata satu jam dan masih bisa mendengar suara dentingan jam dinding, cicak-cicak yang ada dinding berseteru dan aku masih ngedenger suara jangkir di pagi itu.

Ya air ngegolak itu maksudnya adalah air sudah mendidih kawan-kawan 😀 . Dan saya harus segera berlari ke kamar mandi. Kalau engga bisa rebutan kamar mandi dengan adik kesayangan saya. Tapi syukurlah hari ini tidak rebutan soalnya dia ga lagi kuliah pagi, udah gitu lagi liburan semester.  Jadi mustahil bin mustahol dia bisa bangun pagi-pagi.

Di kamar mandi seperti biasa ritual aneh yang mulai muncul seperti belum bawa handuk ke kamar mandi, terus ember berisi air panas juga masih ada di luar, dan lebih parah peralatan mandinya juga entah ada dimana.  Pagi ini rada linglung karena efek ga tidur dua hari sudah mulai terasa.

Ya udah akhirnya ngedumel sendiri dan sambil tepok jidat berkata “OMG !!! Anduk ga dibawa , sabun ga dibawa , air panasnya belum masuk ke kamar mandi.  Ciusss di kamar mandi ceritanya mau apa? ”

Balik lagi lah si gue yang masih berantakan mulai dari ujung kaki sampai ujung rambut ke kamar buat ambil anduk kering, terus mulai memunguti ember di luar yang berisi air ngegolak buatan si mama :)) dan tidak lupa peralatan mandi yang super banyak. Mulai dari sabun, odol, sikat gigi, lulur, detol, pepsodent, pencuci muka, dan lain-lain yang saya juga lupa isinya apa disana.

Seperti biasa ritual mandi saya ini emang agak aneh. Mesti keramas pagi pake air dingin dan masih menggunakan pakaian lengkap dan mulai menggosok-gosok rambut dengan membungkukkan badan dan tidak lupa menggunakan shampo. Ritual itu sering dilakukan sampai rambut saya sendiri terasa tidak lengket dan gatal. ALHASIL air di dalam gentong pasti abis setengahnya. buat cuci rambut doang, hahahaha.. Tapi tenang jangan khawatir, untuk menghidari sang bundadari marah besar  maka saya tidak kehabisan akal untuk mengisinya kembali dengan menekan satu tombol sehingga mesin air menyala dan tadaaaaaaaaaaaaaaaaa air terisi penuh kembali.

Kalau buat bagian mandi, aku ga ceritain ya 😀 itu di sensor aja. hahaha. Kalau di ceritain BERBAHAYA.Nah setelah saya selesai mandi saya buru-buru ke kamar untuk segera berpakaian. Ga sengaja mata ini tertuju pada jam dinding yang menempel di tembok kuning gading kamar saya.

“Astaga udah setengah delapan !!!! ” , langsung deh saya ga pake acara basa-basi ganti baju secepat kilat dan memakai make up seminimal mungkin cukup bedak dan lipgloss doang.

Tapi kayanya hari ini saya salah kostum 🙂 . Biasanya pake kaos dan celana jeans pokonya santai kaya di pantai. Namun berhubung buka lemari isinya kemeja semua dan entah kemana si kaos-kaos itu menghilang jadi ya sudahlah.. Saya memakai pakaian yang ada pada tumpukan paling atas.

Setelah selesai berpakaian dan berdandan. Keluarlah saya dari dalam ruangan yang panjang dan lebarnya ga lebih dari 2, 5 M x 2,5 M..

Seperti pagi hari di hari kerja biasanya, mama udah siapin bekel cinta buat saya. Kenapa saya bilang bekal cinta, karena walaupun bentuknya sederhana hanya telor dadar dan oseng tempe tapi disiapkan penuh cinta dan beliau bangun subuh-subuh untuk membuatkan bekel buat saya itu namanya “Co cweettttt”.

Bekel itu sudah terbungkus rapi di dalam tas daur ulang motif bunga-bunga dengan warna putih dominan pada tas itu.

Saya berangkat menggunakan angkot dari rumah ke kantor. Saya lebih memilih menggunakan angkot karena saya belum mampu beli kendaraan sendiri. Saya ga mau punya motor karena saya punya trauma tersendiri sama benda itu. Jadi saya memilih untuk berkendaraan umum. Selain bisa berbagi sama supir angkot dan penumpang lain.  Hari-hari saya juga penuh warna, karena di angkot saya bisa dengerin kisah anak remaja SD, SMP, SMU , bahkan ibu-ibu PKK dalam angkot. Jadi saya dapet hiburan secara audio .. dan GRATISSS pulaaa.. Orang indonesia itu suka yang gratis-gratis, ;;) termasuk saya  :3 .

Perjalanan menggunakan angkutan umum dari rumah saya sampai ke tempat tujuan membutuhkan 3 kali naek angkot dan satu kali menggunakan bus damri CICAHEUM -CIBEUREUM.

Part yang paling asik itu naek bis. I LOVE IT! Kenapa saya suka ini? Karena selain saya harus berlomba sampai di tempat tujuan lebih dulu dari yang lainnya supaya bisa duduk nyaman di dalam bis 😀 . Assikkk lah pokonyaaaa.

Saya naik angkot dari sebrang rumah, angkot berwarna ungu.. warna kesukaan saya ;3. Dan kemudian di bawah jembatan cimindi.Saya lanjutkan kembali dengan angkot CIMAHI – LEUWIPANJANG. Turun di depan tempat mangkal bus damri dan akhirnya saya sampai di part perjalanan saya yang paling saya suka.

Saya masuk dan dapet tempat duduk paling pinggir deket pintu masuk bus… Yuhuuuu saya peserta pertama yang ada dalam bis hari ini :)). jadi saya ga perlu siap-siap berdiri dan jalan dari tempat duduk yang jauh dari pintu masuk dan keluar. Pintunya hanya satu dibagian depan jadi agak HARO kalo duduk terlalu belakang. Soalnya mesti berjalan dari ujung ke ujung kaya model papan atas tapi di dalam bis gimana rasanya B-) ??? Penuh dengan goncangan dan alhasil kalo ga bener bisa jatuh tersungkur di dalam bis kan malu.

Untung belum pernah!!!! hahaha… Hari ini otak saya rada konslet. Dua hari ini saya gila menulis dan memang ada target yang harus saya selesaikan. Sambil bekerja dan tidak mau melalaikan tugas utama saya sebagai developer di salah satu perusahaan swasta sebut saja nama samaran perusahaan ini ada PT Walden Global Services ( perasaan ini nama sungguhan deh ??? Really bisa di cek http://wgs.co.id ) hahahahaa..

Kegilaan di hari ini belum selesai begitu aja!! Saya sampai ke kantor terlambat 15 menit dan alhasil kena potongan karena terlambat… tapi untung ga sebesar yang telat diatas 15 menit. Masih bersyukur xD .

Sampai kantor biasanya saya tidak kelelahan, tapi hari ini badan saya terasa lelah. Leher kayanya udah mau putus mungkin karena kurang tidur. Saya berusaha tetap fokus “coding”. Coding teh apa cik? ya coding itu sama aja kaya menulis bedanya bukan di ms word atau di mana… tapi di IDE atau di notepad :)) . Kalau jadi penulis mah hasilnya tulisan… Kalau coding hasilnya tulisan juga tapi bisa jadi sesuatu yang WoW di dunia maya :3 , sebut saja sesuatu itu adalah website..

Hari ini ngantuk luar biasa dan saya bercerita lewat chat sama teman dekat saya di kantor sebut saja nama samarannya Doni Juhari. “Don hari ini aku ngantuk banget.. coding sambil mata sayup-sayup engga enak! hahaha”, saya mengetikkan kalimat ini kurang lebih. Doni pun membalas , “Aku ada white coffee mau ? :))” . Baca tulisan itu rasanya seneng dong dapet kopi gratis di akhir bulan T_T . Secara tanggal udah ga maen-main ini bener-bener penghujung bulan dan artinya apa ??? Artinya kantong saya sudah bolong alias semua serba pas-pasan.

Saya langsung jawab .”Mau Donnnn gw langsung ke TKP!!”. Naiklah saya ke lantai tiga dengan mata yang sayup-sayup. Udah mata saya sipit makin aja ga keliatan karena mengantuk. Sampai juga saya di lantai tiga. Dan saya naik tangga ke lantai 3 karena meja kerja saya ada di lantai 1. Minta kopi juga pakai perjuangan jadi ga asal minta hahahaha…

Akhirnya saya ambil satu sachet kopi putih itu dan masuk ke dalam pantry (gimana ya nulisnya saya lupa.. hehe) mengambil secangkir gelas dan air hangat. Di seduhlah kopi putih itu dan saya balik lagi ke meja dony setelah mengaduknya dengan sendok makan.

Saya tanya ke donny, “Donn ini airnya cukup ga segini ? Aku belum pernah buat kopi putih..”

Donny menjawab, “Ia cukup kok segitu..” . Tiba-tiba ada seorang gadis yang duduk disebelah Donny berkata “Ihh wanginnya aku ga bisa minum soalnya aku punya maag” kata gadis itu (Bener ga sih aku agak lupa skenario yang ini tadi apa ya? ). Sebut saja gadis itu punya nama panggilan “Hayay..”

Saya sih makin iseng aja ngedeketin si Hayay, “Enak loh kopinya!” Sambil menyeruput kopi putih dan turun kembali ke lantai 1.

Sepanjang hari saya coding dan saya terbantu dengan secangkir kopi putih ini. Seengganya saya ga ketiduran di meja kerja gara-gara ga tidur dua hari. Bisa- bisa terjadi hal yang tidak diinginkan hehe..

Pokonya hari ini saya kerja di temenin sama kopi putih ini kebetulan merknya Luwak White Coffee. Sampai akhirnya saya pulang dan selesai mandi malam. Saya mencoba memejamkan mata, tapi engga bisa T_T . Ternyata efek secangkir kopi ini masih ada sampai sekaranggggggggggggggggggggggggg… Saya baru ingat bahwa saya bukan pecinta kopi dan jarang sekali meminum benda yang satu ini.

Maka alhasil sekarang, saya galau karena kafein yang membuat saya tidak bisa tidur. Jadi pelajaran yang saya dapat hari ini adalah kalau ngantuk jangan minum kopi karena efeknya manjang sampai malam hari T_T .

Kalau ngantuk mending cuci muka ga usah pake doping kopi atau minuman energi apapun.  Well ini cerita saya di hari ini. Semoga secangkir kopi yang berjuta makna ini bisa saya jadikan pelajaran yang berharga.

Terimakasih sudah membaca secangkir kopi

Created by: Willma Quenicka

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s